Waspada, Obat Tetes Mata Picu Katarak

tetes mataObat tetes mata ternyata bisa memicu penyakit katarak. Hal ini terungkap dalam acara World Sight Day  yang dihelat oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia (Perdami) Jawa Timur mulai 9 hingga 18 Oktober.

Dihelat dalam rangkaian kegiatan yang dimulai 9 Oktober dan berakhir (Sabtu (18/10), Perdami mengingatkan masyarakat bahwa kebutaan bisa dicegah asal mau mendeteksi sejak awal. Alasannya, kondisi lingkungan maupun genetik memunculkan beberapa penyakit mata. Misalnya, katarak, diabetes mata, dan miopia. Bahkan, Poli Mata RSUD dr Soetomo mencatat, beberapa penyakit itu paling banyak menelan korban. “Paling tinggi itu katarak. Dari tahun ke tahun selalu nomor 1,” ungkap dr Delfitri Lutfi SpM dalam acara seminar awam kemarin (18/10).

Menurut dia, katarak tidak terjadi begitu saja. Ada banyak faktor penyebabnya. Misalnya, usia di atas 50 tahun dan paparan sinar UV.

Kebiasaan yang keliru pun membuat jendela hati itu rusak. Salah satunya sering memakai obat tetes mata. Dr Decky Hermawan SpM memaparkan, masyarakat kerap memakai obat tetes saat mata terasa sakit. Kering, mata merah, dan iritasi menjadi beberapa alasan penggunaan obat tetes mata. Padahal, obat itu harus digunakan dengan resep dokter. “Dalam obat tetes mata, ada yang mengandung steroid. Steroid bisa jadi faktor risiko kebutaan,” kata dokter yang berdinas di RSUD dr Soetomo itu.

Steroid dalam obat tetes meningkatkan kadar gula darah. Hal tersebut bisa mengganggu cairan di bola mata. Padahal, cairan mata merupakan sumber nutrisi yang menjaga lensa mata tetap sehat. Akibatnya, lensa menjadi keruh dan muncul katarak. “Tapi, itu tak terjadi langsung. Butuh waktu panjang,” imbuhnya dalam acara yang berlangsung di atrium Craft Center, Royal Plaza, itu. Namun, bila dibiarkan, katarak bisa mengakibatkan kebutaan.(jpnn)