TENTANG DIA

***

Alfarabi Syarif

“Bisa tolong ingetin kenapa gua mau nulis kisah hidup loe?”

ehm.. loe butuh bahan untuk nulis dan gua punya  kisah hidup yang menurut elo menarik”.  

“Emang gua ngomong gitu?”.

“Iya”

“Ok, cuma memastikan”.

Tuut…Tuut…  Itulah inti pembicaraan yang selalu berulang setiap kali aku kehilangan arah saat akan menuliskan kisah Tentang Dia.

Agak sulit memang menulis sesuatu yang tidak dialami secara langsung yang kisahnya diceritakan satu kali lewat. 

#

Kuhidupkan kembali rekaman percakapan kami sebelumnya. Klik.

#

“ Bangsat!! Anjing!! Setan Loe! Elo pikir gua gak bisa bales!”.  

Gua udah gak tahan hidup ama suami gua. Kerjanya main cewek melulu.  Gua gak dianggap. Tiap hari berantem terus. Akhirnya gua gak tahan lagi. Gua kabur sama anak, tapi dia nyusul dan gua dipaksa balik lagi. 

Dia minta maaf dan janji gak ngulangin lagi. Tapi cuma seminggu. Udah itu gua udah mergokin dia main cewek lagi. Udah penyakit. Gak akan sembuh. 

Hidup gua terus gitu bertahun-tahun sampai akhirnya gua denger bokap gua sakit. Gak parah sih tapi gua ngerasa ini kesempatan gua untuk ninggalin dia. Lagipula gua udah rindu juga ama keluarga. 

Dia gak ngizinin gua balik bawa anak. Tar elo gak balik lagi katanya. Akhirnya dengan berat hati gua pergi gak bawa anak. Sedih.. tapi gua gak bisa nyelamatin anak gua kalau gua sendiri aja masih terpenjara.

Gua udah bertekad gak balik lagi. Walaupun dia nelpon dan maksa gua untuk balik pakai ngancem dengan anak. Gua udah mati rasa. Gua gak gubris sampai akhirnya terucap kata cerai dari mulut dia.

Gua jadi orang baru. Orang bebas.

#

Gua bebas

Bebas dalam arti yang sebenarnya

Tekanan yang selama ini berkarat gua lampiaskan sebebas-bebasnya.

Gua jadi kenal kehidupan malam. Dugem. Hampir tiap malem gua keluar masuk diskotik. Keluarga gua udah bosen ngingetin gua. Gua udah gak peduli lagi. Gua ingin nikmatin dunia. Gua udah gak mau dikekang lagi. Cukup pengalaman sama laki gua dulu, sekarang hidup ini gua yang atur.

Dan udah ketebak gak lama gua udah kenal narkoba. Mabok siang malam gak ada batasnya. Dosis nambah dari waktu ke waktu. Dari obat naik ke jarum suntik. Gak ada takutnya. Gak inget mati. Padahal satu dua orang temen gua udah OD. Gua mungkin tinggal nunggu giliran.

Tapi gua gak takut. Gua rela kalau harus mati. Hidup gua juga bukan di surga.  Mati ya mati aja.

Tapi dari dunia malam juga gua kenal seseorang. Awalnya kita mabok bareng. Sering cerita. Akhirnya cocok. Karena cocok akhirnya kita jadi punya tujuan mau ngapain. Kita jadi mulai bosen mabok-mabok terus. Akhirnya kita mutusin untuk stop. Stop karena bosen hidup kita gini-gini aja.

Akhirnya dia ngajakin gua kawin. Gua setuju. Gua setuju kawin  bukan karena cinta. Gua kawin ama dia karena ama dia gua punya tujuan. Gua jadi tau mau ngapain.

Tapi nikah juga gak mulus-mulus amat. Dia sebenarnya udah kawin. Udah punya istri ama anak. Gua jadi istri ke dua. Gua ikhlas aja. Gua gak nuntut banyak. Selagi dia tetep jadi imam gua yang baik, itu udah cukup buat gua

Memang sih kita gak langsung tiba-tiba jadi alim gitu. Kita suka juga kadang-kadang  balik lagi mabok tapi kadarnya  udah turun. Gua juga udah mulai berdoa semoga laki gua yang ini jadi baek.

 Hebatnya doa gua dikabulin. Laki-laki gua sedikit demi sedikit mulai berubah. Mulai perhatian ke gua. Mulai ngajakin gua jauhin narkoba. Mulai ngomongin agama. Terus dia juga mulai komunikasi lagi ama bininya yang pertama. Mulai perhatian ama anaknya. Mulai sayang ama keluarga.  Terus endingnya dia ninggalin gua begitu aja.

(hening)

Gua juga yang bego. Terang aja dia ninggalin gua. Laki-laki baek-baek mana mau ninggalin keluarganya. Dia deket ama gua karena dulu kita sama-sama begajulan.

Tapi satu hal yang gua dapet. Tuhan ternyata masih denger doa gua.

*

 “Eh Bi, elo masih denger cerita gua kan?”

Iye masih, sadis juga ya”

“ Siape? Gua?”

“ Bukan, itu laki loe yang kedua. Udah lanjut aja”.

*

Sepeninggal laki gua, gua masih nerusin hidup. Awalnya gamang tapi lama kelamaan biasa lagi. Setidaknya gua sekarang udah jauh dari dunia malam dan narkoba. Rokok sih masih sampe sekarang. Tapi lebih dari itu gak lagi.

Gua juga mulai kenal Tuhan dikit-dikit. Mulai shalat dikit-dikit. Mulai milih temen. Dan mulai peduli ama keluarga gua.

Tapi Tuhan kayaknya masih mau nguji ketulusan gua. Mungkin selama ini gua udah terlalu jauh kali ama Dia. 

Tiba-tiba aja tenggorokan gua panas dan kayak ditusuk-tusuk jarum. Gak berapa lama gua muntah darah. Gua dilarikan ke rumah sakit.  Selama di sana gua muntah-muntah darah terus. Keluarga gua udah panic. Gua udah mau mati karena darahnya gak berenti-berenti keluar. Gua udah lemes banget dan nyangka bakalan mati beneran.

Tapi Tuhan belum nyuruh gua mati. Gua masih dapat perpanjangan umur.

Anehnya dokter cuma ngomong gua kena radang tenggorokan. Padahal itu darah udah keluar berbaskom-baskom. Tapi dokternya ngomong yang lain gak kenapa-kenapa. Temen gua nyangka penyakit gua buatan orang. Gua gak percaya gitu-gituan. Positif aja mungkin ini sisa-sisa minuman keras ama narkoba dulu.

Badan gua udah kurus banget. Jangankan makan, nafas aja sulit. Kata keluarga, gua udah kayak tengkorak hidup.

Karena berobat di dokter gak ada kemajuan akhirnya gua berobat ke ustad. Itu juga karena desakan keluarga. Sebenernya dulu gua juga pernah diomongin orang pintar pas nganter temen berobat. Katanya gua ada yang ngikutin. Besar, karena tumbalnya satu ekor kerbau. Itu berarti santetnya kuat banget. Gua cuma ketawa-ketawa doang. Mungkin dalam perjalanan hidup gua, banyak yang tersakiti dan dendam ama gua.

Setelah berobat dengan ustad gua mulai baekan. Nafas jadi ringan. Ngomong juga gak sakit. Nafsu makan muncul. Badan gua akhirnya mulai berisi lagi …

*

“Seksi maksud loe?”

Anjrit! Loe dengerin aja cerita gua”.

“Iye! selingan dikit ngapa!

*

Gua bersyukur banget dapet kesempatan berkali-kali  dari Tuhan. Gua jadi sadar Tuhan tuh ternyata sayang ama gua.

 #

Sekarang hidup gua udah tenang Bi… 

Gua udah nikah lagi

*

“NIKAH LAGI!!?”

“ IYA!!  EMANG KENAPA!?”

enggak sih. Lanjut aja.”

*

Gua nikah ama duda tiga anak. Dia nasibnya pernah trauma berkeluarga juga. Mungkin karena senasib kita bisa deket. Sebenarnya gua udah lama sih kenal ama dia. Temen masih kecil dulu. Tapi beda geng karena beda usia. 

Kita udah berjanji untuk melupakan masa lalu dan sama-sama ngadepin masa depan. Ama dia gua punya satu anak. Walaupun masih ada ribut-ribut kecil tapi gua yakin ini suami terakhir gua. Gua harus pertahanin.

Sekarang fokus gua ngurus anak. Gua gak mau anak gua ngalamin hidup kayak gua. 

(hening)

#*

Gitu Bi..”

Kok elo santai banget sih ceritanya? Gak ada emosi-emosinya gitu?”

“ Ya gimana lagi, itukan masa lalu gua, sekarang kan gua udah tenang”

Ah gak seru nih, gua enggak dapet feelnya, kirain elo bakal marah-marah, nangis, tertekan, trauma.. atau apalah gitu yang dramatis kek.

“ Eh, bangke! Maksudnya elo mau nyuruh gua depresi gitu? Anjrit loe!! ngedoain gua yang buruk-buruk.”

Yee.. gimana nulisnya kalau datar-datar aja, mpok

“Itu tugas loe, kan elo yang penulis, gua kan tinggal cerita.”

“ Iya gua kirain keren ceritanya”

Bangsat! Udah pokoknya gua gak mau tau, tuh cerita harus beres secepatnya. Gua pegi ah, lama-lama ngobrol ama loe bikin emosi aja

“ Sadis, gua gak janji ya”

Ah pokoknya loe buat tuh sedramatis mungkin. Dasar penulis amatir! Udah ah gua jalan! Stress gua lama-lama sama elo!”

Woii gua tuh penulis romantic lagi! Bukan penulis dramatisasi!

#

Jatinangor, 6-7 Juni 2017

Tentang Dia

_Terima kasih buat seseorang yang sudah percaya_

Tentang Penulis

Alfarabi saat ini tinggal di Bengkulu. Ketertarikannya pada dunia tulis-menulis berawal dari bertukar cerpen dengan teman sesama penulis. Beberapa cerpennya mulai dimuat di media massa tahun 2009. Saat ini penulis bisa dihubungi e-mail: alfarabialfa@gmail.com 

    Leave a Reply

    Your email address will not be published.*