Saling Ejek, Puluhan Siswa SMK Bentrok

 

Nama                                                    Sekolah
1 Abdul Hadi(17)                          Siswa SMK 2
2 Beni Harianto(17)                    Siswa SMK 2
3 Septa Hadi Putra(17)              Siswa SMK 2
4 Dedi Firmansyah(15)              Siswa SMK 2
5 Agung Ringga(18)                     Siswa SMK 2
6 Zakira Putra(16)                        Siswa SMK 2
7 Randy Dwi Ferdinan(17)        Siswa SMK 2
8 Gagah Wasista(17)                    Siswa SMK 2
9 Ewanzi(19)                                   Siswa SMK 2
10 Hendra Trios(17)                   Siswa SMK 2
11 Bona Loberto(17)                    Siswa SMK 2
12 Oka Koranda(17)                    Siswa SMK 2
13 Een(16)                                       Siswa SMK 2
14 Andri(16)                                  Siswa SMK 4
15 Bima(17)                                    Siswa SMK 4
16 Luqman(16)                             Siswa SMK 1

RATU SAMBAN, BE – Bentrokan antar siswa kembali pecah, kemarin (22/9). Kali ini melibatkan puluhan pelajar sekolah menengah kejuruan (SMK) di Kota Bengkulu. Tawuran siswa itu terjadi di kawasan Jalan Jati Sawah Lebar, Kota Bengkulu.
Beruntung anggota polisi yang melintas cepat mengamankan para pelajar tersebut sehingga aksi tawuran tak meluas. Saat digeledah tas para siswa tersebut ditemukan sejumlah batu. Akhirnya sebanyak 16 siswa yang berhasil diamankan digelandang ke Mapolres Bengkulu (lihat grafis).
Tawuran ini sendiri dipicu masalah sepele. Saling ejek lewat SMS. Sejumlah siswa SMKN 2 tak terima. Lantas mendatangi siswa SMKN 1 ke sekolahnya. Dengan membawa sejumlah batu yang di dalam tas, mereka telah mempersiapkan untuk penyerangan tersebut.
“Mereka ini kita amankan. Kita minta pihak yang berkaitan untuk bisa hadir dalam pertemuan guna mencari jalan keluar dari aksi tawuran ini,” terang Kapolres Bengkulu AKBP H Joko Suprayitno SST MK Melalui Kabag Ops AKP Mada Ramadita SIK.
Para orang tua siswa juga akan dipanggil untuk diminta membuat perjanjian agar kejadian tidak terulang. Begitu juga dengan pihak sekolah. Namun tidak ada tindakan secara hukum bagi para siswa tersebut. Kepolisian lebih memilih tindakan persuasif.
“Tapi jika masih terjadi aksi kekerasan dan bentrokan kita akan tindak tegas. Apalagi sampai mempergunakan senjata tajam,” imbuhnya.
Ia pun berharap siswa-siswa bisa mencerminkan Bengkulu Kota Pelajar. Salah satunya tidak mudah terpancing dengan sejumlah SMS ataupun ejekan yang tidak jelas.”Akan lebih baik jika energi yang ada dialihkan untuk kegiatan yang positif,” pungkasnya.(333)