Petrokimia Gresik Gencarkan Penjualan Phonska Plus

Bengkulu,bengkuluekspress.com- Setelah tanam perdana dan dialog bersama petani padi di Desa Jagang, Kec. Blambangan  Pagar, Kab. Lampung Utara, kemarin Rabu (9/1). Kamis (10/1), Direktur Utama PT Petrokimia Gresik (PG) Rahmad Pribadi kembali menemui petani di salah satu sentra hortikultura terbesar di Sumatera Bagian selatan, yaitu di Desa Sambirejo, Kec. Selepu Rejang, Kab. Rejang Lebong, Bengkulu. Dengan mengadakan acara dialog bersama petani bawang merah. Kegiatan ini juga sebagai salah satu cara Petrokimia Gresik menggencarkan Penjualan Phonska Plus

Dalam kesempatan ini, Rahmad menyatakan PG terus mendukung kemajuan petani hortikultura di Bengkulu melalui rangkaian produk dan jasa yang perusahaan miliki.  Karena PG ingin menawarkan solusi untuk meningkatkan produktivitas pertanian, mulai dari produk pembenahan tanah, pupuk, hingga pengendalian hama.

“Kami ingin memberikan solusi kepada petani. Tujuannya agar produktivitas pertanian tinggi sehingga kesejahteraan pun meningkat,” ujar Rahmad.

Kunjungan ini merupakan persiapan menjelang panen raya bawang merah di lahan seluas 700 m2 milik kelompok tani Loh Jinawi. Untuk pemupukan, petani setempat telah menggunakan pemupukan berimbang rekomendasi PG, yaitu 800kg pupuk organik Petroganik, 500kg NPK Phonska Plus, dan 300kg pupuk ZA.

Lebih lanjut Rahmad menjelaskan, pengawalan teknologi pertanian yang tepat, termasuk penggunaan pupuk berkualitas, akan menciptakan hasil pertanian yang berkualitas sehingga hasil tanaman tersebut dapat dijual dengan harga yang baik atau menjadi bahan baku yang berkualitas bagi sektor industri pangan atau agroindustri.

“Jadi selain memberikan solusi kepada petani, rangkaian produk dan jasa yang kami miliki, kami harapkan juga bisa memberikan solusi untuk agroindustri melalui hasil pertanian yang berkualitas,” jelas Rahmad.

Menggencarkan Promosi Terkait NPK Phonska Plus, Rahmad menyebutkan, produk non-subsidi ini semakin gencar dipromosikan sebagai bagian dari strategi transformasi bisnis perusahaan. Mengingat saat ini wacana pengalihan subsidi pupuk sudah semakin kuat.

Sejak pertamakali diluncurkan pada akhir tahun 2016, NPK Phonska Plus telah mencatat realisasi penjualan yang cukup baik. Pada tahun 2017 penjualan tercatat sebesar 49 ribu ton dan pada tahun 2018 sebesar 50 ribu ton.“Untuk itu pada 2019 kami menargetkan penjualan sebesar 70 ribu ton dan kami sangat optimis target ini akan tercapai,” ujar Rahmad.

Adapun sasaran utama pemasaran NPK Phonska plus, lanjut Rahmad, adalah wilayah yang memiliki serapan pupuk NPK tinggi atau belum tercakup dalam skema pupuk bersubsidi.“Wilayah tersebut adalah sentra pertanian di beberapa kabupaten dari sejumlah provinsi, seperti Sumatera Utara, Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan,” tutup Rahmad.

Sementara itu Edy, petani bawang di desa setempat menyebutkan, dirinya sudah menggunakan NPK Phonska Plus dalam setahun terakhir. Ia mengaku hasil pertaniannya jauh lebih baik daripada sebelumnya.“Hasil buahnya jadi lebih bagus, lebih besar, dan bisa panen lebih cepat 10 hari,” ujarnya. (Rls)




    Leave a Reply

    Your email address will not be published.*