Empat Guru Reaktif Rapid Test

BENGKULU, bengkuluekspress.com- Setelah ada sorang guru salah satu Sekolah Dasar (SD) negeri di kota Bengkulu yang terkonfirmasi positif covid-19. Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bengkulu bersama puskesmas melakukan tracing. Karena data dari Dinas Pendidikan menyebutkan bahwa guru yang berstatus sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) tersebut pernah masuk ke sekolah. Dari 18 tenaga guru dan tenaga pendidik (tendik) yang melakukan kontak dengan ASN tersebut dilakukan dirapi test dan swab, hasilnya 4 guru diantaranya dinyatakan reaktif rapid test.

“Kita masih menunggu hasil swab ke empat guru reaktif salah satunya yang mengurut ASN tersebut, mudah-mudahan hasilnya negatif, ” ujar Kadis Dinkes, Susilawati penuh harap.

Masih dikatakan Susilawati, jika dalam hasil swab menunjukkan hasil positif terkonfirmasi Covid-19 maka klaster sekolah di kota Bengkulu sudah terbentuk, hal ini lah yang saat ini kita kawatirkan bersama, kenapa kita minta sekolah dan walimurid untuk tidak ngotot pelaksanaan Pembelajaran tatap Muka di Sekolah.

“Pada saat ini betu-betul pemerintah mengingatkan kita semua, agar sekolah mulai Paud, SD dan SMP tidak sekolah dulu, namun hak-hak anak tetap dipenuhi,” ujarnya.

Ia juga menyayangkan adanya sekolah yang telah membuka proses belajar mengajar tatap muka, tim gugus covid-19 kota Bengkulu telah melakukan pendekatan secara persuasif pada pihak pemilik.

“Mudah-mudahan pemilik yayasan dapat terketuk hatinya dan sama-sama bersabar karena hingga saat ini kota Bengkulu masih di zona oranye,” katanya.

Terlepas dari itu, keempat guru yang dinyatakan reaktif saat ini sudah diminta untuk melakukan isolasi mandiri, sedangkan ASN yang terkonfirmasi covid-19 sudah dirawat di RSUD M Yunus. Sementara itu sekretaris Dinas Pendidikan Kota Bengkulu, Nopri W. Aksa prihatin atas ditemukanya kasus guru salah satu SD negeri di kota Bengkulu yang terkonfirmasi posiif covid-19.

“Kejadian ini sebagai pembelajaran sekaligus musibah di lingkungan pendidikan, semoga pasien yang terpapar covid-19 tetap kuat dan segera pulih, ” pintanya.

Saat ini Sekolah telah dibersihkan dan disemprot desinfektan, Dinas Diknas pun mengeluarkan perintah karantina bagi seluruh guru dan tendik di sekolah tersebut, dan meliburkan aktifitas di sekolah sambil menunggu hasil swab-nya. “Tujuan diliburkan untuk menghindari kontak fisik dan menghindari penyebaran Covid-19 pada orang lain, ” jelasnya.

Dengan adanya kasus covid-19 dikalangan pendidikan tersebut, Nopri menegaskan kepada seluruh guru yang saat ini beraktifitas di sekolah untuk selalu meningkatkan kewaspadaan dalam lingkungan sekolah, diperjalanan dan di rumah.

“Kita tidak tahu orang-orang yang beraktifitas di lingkungan sekitar kita, maka guru yang lain tetap waspada dengan menjaga protokol kesehatan covid-19, ” sarannya.

Dinas Pendidikan kota Bengkulu meminta doa semua masyarakat Bengkulu, agar kiranya mendoakan guru bersangkutan dan tetap tabah dalam menjalani masa isolasi mandiri. Dukungan moril antar teman sejawat ini diharapkan mampu menambah stimulus bagi guru-guru dalam berjuang untuk pulih dan bisa sehat seperti sediakala.

Jikapun dalam perjalanan isolasi mandiri ini, empat guru yang reaktif rapid test dinyatakan terpapar covid-19, Dinas Pendidikan Kota Bengkulu akan melakukan perlakuan lebih ketat ditingkat sekolah. Dan melakukan pola Belajar Dari Rumah, tandasnya.

Kasus Positif Terus Meningkat

Total kasus konfirmasi positif Covid-19 di Provinsi Bengkulu saat ini mencapai 185 orang. Dimana per 22 Juli 2020, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Bengkulu melaporkan adanya penambahan kasus sebanyak 4 orang dari Kota Bengkulu dan Kabupaten Bengkulu Utara. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bengkulu, Herwan Antoni SKM MKes mengaku, ada tambahan kasus positif Covid-19 sebanyak 4 orang. Satu diantaranya merupakan warga Kabupaten Bengkulu Utara, sementara tiga lainnya adalah warga Kota Bengkulu. Saat ini sebanyak 3 orang menjalani isolasi mandiri dan 1 orang menjalani perawatan di salah satu Rumah Sakit di Kota Bengkulu.

“Tiga orang kita minta isolasi mandiri, dan satu orang dari Kota Bengkulu dirawat di rumah sakit karena memiliki keluhan sesak nafas, batuk, dan demam,” kata Herwan (22/7).

Ia mengaku, dengan bertambahnya kasus konfirmasi positif tersebut, membuat jumlah kasus di daerah meningkat menjadi 185. Meski terjadi peningkatan jumlah kasus, namun pasien positif Covid-19 yang dinyatakan sembuh mengalami peningkatan. Bahkan per 22 Juli 2020, jumlah pasien yang dinyatakan sembuh meningkat sebanyak 1 orang. “Saat ini jumlah pasien yang dinyatakan sembuh mencapai 111 orang,” ujar Herwan.

Ia menambahkan, pihaknya rutin melakukan uji swab dan rapid test untuk mencegah penambahan kasus Covid-19 di daerah. Bahkan saat ini sudah ada sebanyak 2.872 sampel swab yang diperiksa dan 19.493 pengujian rapid test. Dimana sebanyak 185 orang dinyatakan positif dan 358 orang dinyatakan reaktif.

“Kita masih bersyukur karena dari ribuan uji swab dan rapid test yang dilakukan hanya sedikit yang positif dan reaktif. Semoga kedepan jumlahnya juga terus sedikit,” tambahnya.(999/247)

Data Sebaran Covid-19 di Provinsi Bengkulu

Wilayah                              Total Kasus              Sembuh          Meninggal              Dirawat/Isolasi Mandiri
Kota Bengkulu                      140                             79                       13                                        48
Rejang Lebong                        3                                 2                         0                                          1
Lebong                                     0                                 0                         0                                          0
Bengkulu Utara                     12                                9                          0                                          3
Bengkulu Selatan                   8                                 8                         0                                          0
Bengkulu Tengah                   4                                 1                          1                                           2
Kepahiang                              10                                4                          2                                          4
Seluma                                     3                                 3                          0                                          0
Kaur                                         4                                 4                          0                                           0
Mukomuko                              1                                1                           0                                           0
Total                                       185                            111                         16                                         58