Alasan Dendam, Tersangka Rencanakan Penembakan

Tersangka penembakan dan barang bukti saat diperlihatkan Kapolres kemarin.

TAIS, bengkuluekspress.com – Penembakan terhadap Winarso (55) seorang petani warga Dusun I Desa Padang Kuas, kecamatan Sukaraja Sabtu lalu. Ternyata sudah di rencanaan oleh tersangka Medianto Idit (23)warga Desa Padang Kuas. Dua dendam dan sakit hati tersangka terhadap korbannya adalah kalahnya orang tua tersangka Suwanto dalam Pilkades tahun 2019. Dimana pada saat itu almarhum Winarso diminta untuk menjadi tim dari Suwanto, namun kenyataannya korban malah berbalik arah untuk mendukung calon lain. Dan puncaknya adalah korban menghina tersangka jika seorang resedivis tidaklah bakalan menjadi orang.

“Motifnya adalah dendam dan sakit hati sehingga tersangka merencanakan untuk melakukan aksinya, terbukti tersangka membeli senjata api rakitan,” tegas Kapolres Seluma, AKBP Darmawan Dwiharyanto SIK dalam Konferensi Persisnya kemarin sore.

Dijelaskan Kapolres, puncak dari sakit hati dan dendam tersangka saat Sabtu lalu hendak ke kebun untu menebang pohon. Dimana korban kembali mengejek tersangka saat bersua di kebun cabe. Alhasil, tersangka langsung mengeluarkan senjata api yang sudah di bawa dari rumah. Dengan mengeker langsung korban dari jarak 50 meter dan tepat bersarang, di pungung bagian belakang korban. Bidikan tersangka tepat di belakang pungung korban sehingga korban langsung tumbang.

“Tersangka di kerap pasal pasal 340 pembunuhan perencana junto 338 KUHP dengan ancaman hukuman mati atau hukuman penjara seumur hidup,”tegas Kapolres.

Dalam penyidikan lebih lanjut, jika aksi sudah di rencanakan bahwasanya bulan Mei membeli senjata api rakitan pada tersangka Ng alias Maman(23) warga Betungan kota Bengkulu seharga Rp 750 ribu. Untuk tersangka kepemilikan senjata api tersangka NG alias Maman dikenakan UU darurat No 12 tahun 1951 tentang kepemilikan senjata api denga ancaman 20 tahun penjara.

“Keduanya sudah dijebloskan ke penjara guna mempertanggungjawabkan jawabkan perbuatannya,” tegas Kapolres.

Ditambahkan, untuk saat ini seluruh barang bukti(BB) sudah berhasil diamankan. Berupa senjata api rakitan, proyektil aktif dan selonsong peluru yang bersarang di tubuh korban. Termasuk kendaraan roda dua serta baju korban dan tersangka saat menjalankan aksinya.

“BB ini sebagai penguat bukti akan perbuatan tersangka atas kejadian yang mengakibatnya hilanyanya nyawanya,” pungkasnya. (333)







    Leave a Reply

    Your email address will not be published.*