Anak Buah Prabowo Curiga Ada Rekayasa Selamatkan Nyawa Mary Jane

JAKARTA – Ketua DPP Partai Gerindra, Desmon J Mahesa justru menyatakan, sikap pemerintah menunda eksekusi narapidana kasus Narkoba asal Filipina, Mary Jane, dianggap tepat.

Dia menilai pemerintah memang harus berhati-hati jika memang ada indikasi kuat Mary Jane tidak bersalah dan merupakan korban perdagangan manusia.

“Jangan sampai mengeksekusi mati orang yang ternyata tidak bersalah,” kata Wakil Ketua Komisi III DPR RI itu, kemarin.

Kendati demikian, sambung Desmon, pemerintah harus meminta bukti  mengenai kasus yang menimpa Mary Jane apakah betul dia korban human trafficking.

Dirinya juga mempertanyakan, apakah sindikat pelaku human trafficking terkait Mary Jane ditangkap juga di Indonesia atau Filipina. Juga, apakah terdapat hubungan antara human trafficking dengan tindakan Mary Jane.

Desmon, juga meminta pemerintah Indonesia menelisik kemungkinan pemerintah Filipina melakukan rekayasa dengan menyuruh orang menyerahkan diri sebagai pelaku human trafficking.

“Apakah ini pelaku tertangkap atau bagaimana? Bisa by design Pemerintah Filipina untuk menyelamatkan warga negaranya. Jangan-jangan Mary Jane memang sindikat Internasional,” tuturnya. (aen)